Tugas Konsultan

Mengenal Jenis Konsultan dan Tugas Konsultan

Tugas konsultan adalah memberikan analisis atau studi, opini atau pendapat, serta pengembangan (secara rinci) fenomena yang menarik perhatian pembuat keputusan atau organisasi. Satu hal yang pasti, konsultan tidak pernah membuat keputusan untuk klien, hanya memberikan analisis, pendapat, dan terjemahan. Keputusan tetap ada di tangan pelanggan. Seorang konsultan bukan pembuat keputusan klien.

Bekerja sebagai konsultan berarti bekerja di belakang layar. Jika pelanggan berhasil, nama Anda hanya akan muncul jika diungkapkan oleh pelanggan. Tapi itu sangat jarang. Sebaliknya, jika klien memiliki masalah, Anda, sebagai konsultan, pertama-tama harus mempersiapkan diri Anda untuk menjadi “tahanan”, bahkan jika, setelah itu, analisis membuktikan bahwa itu tidak selalu kesalahan Anda.

Tugas konsultan meliputi:

  • Mengatur administrasi dalam kontrak kerja
  • Lakukan pengawasan selama proyek
  • Bergabung / Buat laporan kerja yang akan dilihat oleh pemilik
  • Konsultasikan pada pekerjaan proyek dengan pemilik dan kontraktor
  • Memperbaiki atau menyetujui hasil gambar yang diberikan oleh kontraktor untuk pelaksanaan proyek

Tugas Konsultan Perencanaan

  • Buat penyesuaian dengan kondisi lapangan dengan keinginan pemimpin proyek (swasta atau pemerintah).
  • Buat gambar kerja. Menetapkan rencana kerja dan membangun persyaratan implementasi (RKS) sebagai pedoman untuk implementasi
  • Buat rencana anggaran (RAB).
  • Keinginan proyek atau ide dalam desain bangunan. Buat perubahan desain jika ada perbedaan dalam implementasi pekerjaan lapangan yang tidak dapat diimplementasikan.
  • Bertanggung jawab untuk desain dan perhitungan struktural jika terjadi kegagalan konstruksi. Maka proses implementasi diserahkan kepada konsultan pengawas. Konsultan ini adalah orang / lembaga yang mewakili manajer proyek di lapangan.

Wewenang Konsultan Perencanaan

  • Pertahankan desain jika ada pihak – pelaksana bangunan yang melakukan pekerjaan tidak sesuai dengan rencana.
  • Tentukan warna dan jenis bahan yang akan digunakan selama pekerjaan konstruksi.

Agar perencana konsultan berjalan dengan lancar, ia harus mengatur pertemuan rutin dengan kontraktor untuk membahas masalah yang dapat diselesaikan oleh perencana, seperti gambar toko atau persetujuan material sebagai pedoman untuk penjadwal. implementasi proyek. Karena biasanya ada sejumlah masalah di lapangan, misalnya perencanaan produk, yaitu item yang ditentukan pada RKS, sulit untuk mengetahui kapan pekerjaan proyek dilakukan atau ketika harga terlalu tinggi di luar harga biaya. Oleh karena itu, kontraktor mengusulkan kontrak modifikasi yang substansial.

Di bidang konstruksi, konsultan, pihak atau badan yang ditunjuk sebagai konsultan dapat dibagi menjadi dua, yaitu: perencana konsultan dan konsultan pengawas.

Konsultan Perencanaan

Adalah orang / organisasi yang menetapkan rencana konstruksi komprehensif dalam bidang arsitektur, sipil, dan lainnya, yang terkait erat dengan sistem konstruksi.

Hak dan kewajiban konsultan perencanaan:

1. Menetapkan rencana komprehensif termasuk rencana, rencana kerja dan persyaratan, perhitungan struktural dan rencana anggaran.

2. Memberikan saran dan pertimbangan kepada pengguna jasa dan kontraktor terkait dengan pelaksanaan pekerjaan.

3. Berikan jawaban dan penjelasan kepada kontraktor tentang poin yang kurang jelas dalam rencana gambar, rencana kerja, dan persyaratan.

4. Buat gambar yang direvisi jika ada perubahan

5. Menghadiri Rapat Koordinasi Manajemen Proyek

Konsultan Pengawasan

Adalah orang / organisasi yang ditunjuk oleh pengguna layanan untuk membantu dalam pengelolaan pelaksanaan pekerjaan pengembangan dari awal hingga akhir konstruksi.

Hak dan kewajiban konsultan pengawasan:

1. Selesaikan pekerjaan dalam batas waktu

2. Membimbing dan melakukan pengawasan berkala dalam pelaksanaan pekerjaan

3. Melakukan perhitungan kinerja kerja

4. Mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan konstruksi serta arus informasi antara berbagai daerah sehingga pekerjaan berjalan dengan lancar.

5. Hindari kesalahan yang mungkin terjadi sesegera mungkin dan menghindari pembengkakan biaya.

6. Mengatasi dan menyelesaikan masalah yang dihadapi di lapangan sehingga hasil akhir dicapai sesuai dengan kualitas yang diharapkan, kuantitas dan ketepatan waktu.

7. Menerima / menolak bahan / peralatan yang diimpor oleh kontraktor

8. Beristirahatlah jika Anda melanggar peraturan yang berlaku.

9. Kompilasi laporan kemajuan (harian, mingguan, bulanan).

10. Mempersiapkan dan menghitung kemungkinan penambahan atau pengurangan pekerjaan.